Boomnews.id

Situs Berita Terkini

Presiden Israel Isaac Herzog Minta UEA Bantu Bebaskan Warga yang Disandera Hamas

Presiden Israel Isaac Herzog (Foto: AP Photo/Virginia Mayo)

Jakarta – Presiden Israel Isaac Herzog meminta Presiden Uni Emirat Arab (UEA) Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan untuk menggunakan “kekuatan politiknya” guna membantu membebaskan semua sandera Israel yang ditahan oleh kelompok Hamas di Gaza.

Herzog mengajukan permintaan tersebut saat bertemu dengan Sheikh Mohamed di Dubai pada Kamis (30/11) waktu setempat, demikian menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantor media kepresidenan Israel.

“Presiden mengimbau temannya Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan untuk menggunakan seluruh kekuatan politiknya untuk mendorong dan mempercepat kepulangan para sandera,” demikian pernyataan Israel tersebut seperti dilansir Al Arabiya dan Reuters, Jumat (1/12/2023).

Pernyataan Israel tersebut juga mengatakan Israel telah bekerja sama dengan UEA sehingga negara Teluk tersebut dapat mengirimkan bantuan ke Gaza, membangun rumah sakit lapangan di perbatasan Rafah, Gaza dan membantu memindahkan anak-anak yang terluka dari Gaza untuk menerima perawatan medis di UEA.

Herzog, yang perannya sebagian besar bersifat seremonial dan tidak memiliki kekuasaan eksekutif, berada di negara Teluk tersebut untuk menghadiri pertemuan puncak iklim PBB, yang dikenal sebagai COP28, yang berlangsung dari 30 November hingga 12 Desember mendatang.

Ini adalah perjalanan luar negeri pertama Herzog sejak serangan 7 Oktober oleh kelompok Hamas, yang menurut Israel menewaskan sekitar 1.200 warga Israel dan warga asing. Dalam serangan itu, Hamas juga menyandera sekitar 240 orang.

Negara-negara Teluk lainnya, Qatar, dan Mesir, telah menjadi penengah antara Israel dan Hamas untuk pembebasan sandera, yang sejauh ini telah membebaskan 99 warga Israel dan orang asing.

Editor : Jasver Javier