Boomnews.id

Portal Berita Terkini

Rusia di Ambang Kemenangan, Ukraina di Ujung Tanduk

(AP/Aleksander Kazakov)

Jakarta РPerkembangan signifikan terjadi di medan perang Ukraina. Dalam waktu sekitar 72 jam terakhir, Rusia meningkatkan keunggulannya serta membuat pasukan Kyiv tersudut dan di ambang kekalahan besar.

Pihak militer Ukraina pun tidak malu-malu lagi menggunakan istilah “pertempuran defensif yang berkelanjutan”, “memburuk secara signifikan”, hingga “keberhasilan taktis” Rusia.

Rusia tidak hanya mengalami kemajuan perlahan di satu tempat, tetapi tampaknya mereka maju dalam empat langkah, melintasi garis depan.

Pergerakan Rusia secara besar-besaran ini tak lepas dari momentum tertahannya bantuan militer untuk Ukraina senilai US$61 miliar yang kemungkinan baru akan disalurkan dalam waktu satu bulan.

Jadi, Presiden Rusia Vladimir Putin tampaknya akan melakukan apapun yang dia bisa, karena mengetahui bahwa pertarungan kemungkinan besar akan semakin sulit bagi pasukannya di musim panas mendatang.

Yang pertama, dan yang paling meresahkan, adalah perbatasan utara dekat Kharkiv, kota kedua terbesar di Ukraina. Pasukan Rusia telah melintasi perbatasan di berbagai lokasi dan mengeklaim telah merebut sembilan desa.

Perpindahan mereka sejauh 3 sampai 4,5 mil (5 sampai 7 kilometer) ke Ukraina, di daerah perbatasan di atas kota Kharkiv, yang bisa dibilang merupakan kemajuan tercepat mereka sejak hari-hari pertama perang. Rusia telah mengerahkan lima batalion ke kota perbatasan Vovchansk, kata para pejabat Ukraina, yang terkena dampak serangan udara selama akhir pekan.

Kota Lyptsi juga berada dalam bahaya, kata beberapa blogger militer, dan dari sana pasukan Rusia dapat menyerang Kharkiv dengan artileri. Hal ini merupakan mimpi buruk bagi Kyiv karena dua alasan.

Pertama, mereka membebaskan wilayah ini dari pasukan Rusia 18 bulan yang lalu, namun jelas gagal membentengi wilayah tersebut untuk mencegah Moskow melakukan serangan balik dengan mudahnya.

Kedua, Rusia dapat kembali mengikat pasukan Ukraina yang jumlahnya sangat banyak dengan tekanan yang terus-menerus dan keras terhadap Kharkiv, yang mengakibatkan korban jiwa dengan penembakan besar-besaran di pusat kota yang luas.

Lalu ada pula barisan depan lainnya, di mana kemajuan di wilayah Kharkiv tecermin dari perjuangan lama dan melelahkan yang tiba-tiba membuahkan kesuksesan baru bagi Rusia. Hal ini harus menjadi perhatian terbesar bagi Kyiv, karena hal ini menunjukkan adanya upaya terkoordinasi untuk mendorong ke segala arah dan membuat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mempunyai pilihan buruk mengenai ke mana harus mengirimkan sumber daya yang terbatas, dan ke mana harus berkorban.

Bergerak perlahan ke selatan dari Kharkiv, lebih dekat ke Bakhmut, kota Chasiv Yar berada di bawah tekanan yang kuat – tingkat yang sangat tinggi di atas dua kota militer utama Ukraina, Kramatorsk dan Sloviansk, yang dapat menjadi titik tekanan yang sangat besar pada jalur pasokan Kyiv selama musim panas.

Netailove dan Krasnohorivka sedikit lebih jauh ke selatan menunjukkan pasukan Rusia makin meraih kemajuan di sebelah barat Avdiivka, dan mengancam pusat penting lainnya – Pokrovsk. Jika Ukraina mulai mundur lebih jauh lagi, cengkeramannya pada sisa-sisa wilayah Donetsk bisa terancam.

Dalam semalam, Deep State Map, sebuah kelompok analisis militer Ukraina, mengatakan bahwa desa Verbove di bagian selatan berada di bawah ancaman yang lebih besar – salah satu hasil minimal dari serangan balasan musim panas yang terhambat di Kyiv tahun lalu. Secara keseluruhan, berita buruknya adalah ini bencana yang makin besar.

Ada kritik keras atas kegagalan mempersiapkan dan membentengi wilayah perbatasan utara selama setahun terakhir. Memang benar, di sebagian besar garis depan yang tidak terjadi pertempuran aktif, dan di dekat garis depan yang aktif, benteng tampaknya tidak ada, bahkan mungkin tidak ada sama sekali.